Tuesday, July 3, 2007

karimun jawa

bandung-semarang dapat ditempuh dalam waktu 10 jam. Kalo pengen enak bisa naek bus kramat jati yg ongkosnya cuman 75 ribu. Kalo ekonomi bisa irit ampe 45 ribu rupiah. Berangkat dari terminal caheum, jumat jam 3 sore. Bus ekonomi kebanyakan tidak ada yg punya trayek langsung ke semarang. Kalo transit mesti ke cirebon ato tegal. Sampe tegal sekitar jam 11 malem, terus lanjut pakai bus bisnis AC, sampe di semarang jam 1/2 2 pagi. Hati-hati dengan angkutan semarang. Banyak makelar dan suka menelantarkan penumpangnya. Makanya mesti banyak nanya dan berani mastiin. Terminal semarang juga termasuk yang rawan dan banyak preman. Angkutan semarang jepara paling pagi jam 4. Ongkos semarang-jepara cuman 10 ribu. Nyampe ke jepara sekitar jam 6 pagi. Penyeberangan ke karimun jawa dari jepara cuman ada satu yaitu KM Muria. Berangkat tiap rabu ama sabtu jam 9 pagi. Tiket ekonomi cuman 22 ribu, yg AC 45 ribu. Jepara karimun butuh waktu sekitar 5,5 jam. Nyampe ke karimun jam 1/2 3 sore. Karimun termasuk daerah yg sangat siap nerima wisatawan. Sudah banyak hotel dan homestay disini. Kalo yg pengen deket bibir pantai dan dapet pesona sunrise, tinggal aja di nirvana lodge tapi tarifnya mahal pisan, $ 50, kalo pengen murah tinggal di homestay dgn tarif 50 ribu. Hari pertama, mau liat sunset di tanjung gelam. Jarak dari pelabuhan sekitar 10 km, kalo jalan butuh waktu sekitar 2-3 jam. Selain jalan, bisa juga naek pick-up. di daerah tanjung ini sampai dengan airport tidak ada penginapan sama sekali. Jadi kalo mau menginap bisa balik ke pelabuhan atau menginap di bibir pantai saja. tinggal di rumah penduduk juga boleh. Karimun termasuk daerah yang aman dari kejahatan. Ancaman terbesar kemungkinan adalah adanya ular. Jalan malam juga tidak ada masalah. Sunrise bisa dinikamti di sepanjang pantai di sebelah timur. Sunrise ini jam 1/2 6.



Kalo beruntung dapat cuaca yg cerah jadi bisa lebih bagus. Setelah nginap di rumah penduduk, dan menikmati sunrise, kita balik ke pusat kota. di pulau ini ada jalur track aspal sepanjang 40 km dengan pemandangan mulai dari pegunungan, pantai, karang, bakau


Di pusat kota ini ada banyak persewaan kapal dgn tarif 200 ribu sehariaan. Alat snorkling cuman 25 ribu. Kalo mau liat bawah laut juga bisa dengan kapal glass boat. Mereka juga menyewakan motor dan mobil jadi kalo mau keliling pulau oke juga. Jalanan di desa ini kebanyakan sudah beraspal. Snorkling bawah laut bervariasi dari kedalaman 1 meter sampai dengan 7 meter dari pulau2 kecil disekitarnya. Kep karimun jawa boleh dibilang daerah pantai dengan kondisi udara yang tidak terlalu panas, dengan angin sepoi2 dapat berjemur sepuasnya.

Burung2 laut banyak berterbangan. Pulau2 dikelilingi oleh karang-karang, sehingga ombak di bibir pantai dapat segera pecah. Gara2 karang ini pernah ada kapal dagang cina yang karam. Kebanyakan pulau-pulau kecil memiliki hamparan pasir yang indah dan berwarna putih. Setelah puas berjemur, snorkling, bisa juga menuju ke panakaran hiu dan barakuda di pulau menjangan. Disini juga ada penginapan terapung, sambil nikmatin hilir mudik perahu-perahu dan udara laut oke juga buat nyari inspirasi. Kondisi sekitar juga lumayan tenang, penduduk juga tidak usil, gangguan sana-sini juga tidak ada, benar-benar tempat yg nyaman untuk istirahat.


Ada banyak tempat yang bagus sebenarnya di karimun buat nunggu sunset dan sunrise, kalo pas bulan purnama bakal oke banget. Hari itu pas lagi bulan purnama, jadi dapet deh scene nya.


Kapal dari karimun jawa ke jepara ada tiap kamis dan senin jam 8, dengan waktu tempuh yang sama nyampe ke jepara sekitar jam 1/2 3. Dari jepara ke jakarta sebenarnya ada bus ato bisa ke semarang dulu lalu naik kereta api ke jakarta ato bandung.

5 comments:

rime said...

foto2nya keren kaka...

awak jadi ngiri pengen ke sana juga :((

okkyjelly said...

nabung nabung, mari kita menabung

ireng said...

aduhai...
amboi..
fotonya..
indah nian..
wkwkwkwkwkwkkk..

Yessi Pratiwi Surya Budhi said...

Fotonya bagus banget ki. Kurang gede tapi...

okkyjelly said...

kalo gede2 lama loadingnye

jadi kapan kita ke dufan, ke karimun, ke lombok