Sunday, June 15, 2008

Trip 2 hari 1 malam di kep. seribu. bersama stranger

Bagaimanakah pengalaman backpacker dengan stranger, itu baru seru. Well gw udah 6 tahun ga ketemu, bahkan kita juga ga pernah saling sapa dengan teman backpacker gw ini, dengan modal sama-sama nekad maka kita nekad ke p. pramuka dan janji ketemu di halte dukuh atas. Pertama yang dituju adalah muara angke. Jalurnya adalah ke stasiun kota , lalu naik 02 ke muara karang, terus naik 01 ke muara angke. Lalu jalan dikit dengan bau ikan-ikan dan akhirnya belok kiri nyampe ke dermaganya.


Muara angke mendung dan gerimis di pagi hari.



Ongkos ke p. pramuka adalah 30 rebu perak. Kapal berangkat jam 7.30 Sebelum nyampe p. pramuka, persinggahan pertama adalah p. untung jawa, terus ngelewati pulau yg ada bekas benteng belanda.


Sisi pulau untung jawa, kapal-kapal budidaya ikan air laut.



Ombak lagi ga bagus, jadi oleng kanan oleng kiri dan akhirnya banyak yang mabok laut. Untuk kita bawa tolak angin, orang pintar minum tolak angin. 2 jam perjalanan dan akhirnya nyampe juga. Pulau ini adalah ibukota kabupaten kep. seribu makanya gedung2nya banyak yg bagus. Karena rencananya siang langsung pulang, akhirnya kita putuskan jalan2 keliling pulau, dan akhirnya nemu side-side yang bagus.


Nih pantai termasuk lokasi yg enak dengan sebuah kursi lipat, buku, dan sebox beer dingin.




View sepanjang lokasi diatas adalah sebuah pemandangan jauh gosong pantai dengan kedalaman semata kaki ampe lutut dan minim karang, serta hamparan hutan bakau yg masih dini dibiakkan, cocok untuk berendam.



Rumah-rumah di p. pramuka cukup rapi dan bersih, sekolah ada juga disini meski UN SMU kemaren hampir 95% ga lulus.





Di p. pramuka juga ada penakaran penyu dan menara pemantau, dari menara pemandangannya cukup bagus untuk melihat keseluruhan pulau.


ntah ini kapal rusak atau ga



Selain itu, ini adalah tempat memperbaiki kapal, kebanyakan penduduk sini bekerja sebagai nelayan, dan banyak juga yang berdagang, hunian cukup banyak dengan variasi 300 ribuan yg kapasitas sampe 15 orang. Ikan bakar juga enak, apalagi bandeng tanpa tulang dengan harga cuman 30 rebu 2 ekor (1 kilo), dibandingkan dengan di jakarta yg dijual 40 rebu per-ekor.


dock kapal




penakaran penyu sisik



Setelah muter-muter, akhirnya kita balik ke dermaga untuk menunggu kapal balik, jam 1 ga ada, jam 2 ga ada, jam 3 ga ada, ternyata ga ada kapal yg ke jakarta, mampuslah kita ga bisa pulang, terpaksa ngampar, terus tiba-tiba ketemu dengan 2 orang backpacker yg ternyata emang sama2 tipe ngampar, dan ternyata dunia begitu sempet, temen dia adalah temen kita hahaha. Tuh orang sama-sama satu almamater, pernah satu kos-an dan satu kantor kerja, tapi yg satunya dah pindah ke deplu. terus kita coba cari tempat ngapar dan pesen ikan bakar sambil cari tempat buat gosip artis .. (soalnya ada yg kerja di insert hehehe). Akhirnya kita coba memutuskan cari tempat ngampar, sambil jalan gw liat ada tempat inap bagus orang2 yg tadi berangkat bareng ama kita. Terus gw bilang "kayanya didalam hangat" (soalnya lagi musim angin timur), eh ga disangka dipanggil ama rombongan itu dan ditawarin stay didalam karena mereka cuman 10 orang dan kapasitas 15 orang (asyik).

Lalu kita ke tempat ikan bakar. Ikan bandengnya keren, disajikan tanpa tulang, dan kulit ikan sudah tidak tersambung dibadan, dijamin masak dan bumbunya merata. Hehehehe, dan akhirnya besok harinya kita bisa pulang dengan kapal jam 7 pagi, ombak lebih gede dari kemaren, serasa naik kora2 2 jam, dan sampe jakarta makan pecel di stasiun kota.


Suasana dermaga di p. pramuka di pagi hari.

4 comments:

Ratie said...

Waaaaaawwwww... Cooool... Asyik juga ya, dah lama ga ketemu tau2 janjian trus backpackeran. Asal jangan cinlok aja.. Hahaha...

okkyjelly said...

huahahaha .. rese lo rat .. mendingan urusin tuh badan lo, di ketok magic biar bener lagi, siapa tahu jd ga perfect kan "malam pertama yg sesungguhnya"

nniittaa said...

seru banget emaaang!!
gw akuin aman tentram lah travelling sama si bapak satu ini..

frezt said...

waa.. cool